Friday, February 10, 2012

Winter Breakk...


Eiffle tower - not a dream anymore

SELESAi..!

Habis duit. Habis cuti. Habis semua.

Alhamdulillah kalau dulu Allah beri peluang beribadat di bawah teduhan kaabahNya, kali Allah hantar pula ke ceruk yang lain, bagi merasai bagaimana rasanya beribadat di celah-celah lorong, bawah-bawah jambatan, tepi-tepi jalan... ya semuanya telah aku rasai. 2 minggu lamanya telinga aku sunyi dari laungan azan. Bila disana, barulah aku rasakan nikmatnya bersujud di masjid yang panas dan selesa. Mungkin di sini kurangnya bangunan-bangunan yang cantik, kereta pula buruk-buruk, ditambah pula dengan perangai arab yang serba selekeh...tapi di sini aku mudah untuk beribadah. Cukuplah itu.


biasala..first time main salji

Berjalan pula di tengah-tengah kota London, lain benar rasanya. Masing-masing dengan headphone 
“DR. DRE” yang menutupi keseluruhan telinga. 
Tangan pula kemas  menggenggam iphone 4s, sambil melangkah laju ke destinasi masing-masing. Berbeza dari apa yang aku lihat di Malaysia mahupun di Mesir. Di sana mereka tidak punya banyak masa. Kalau waktu itu untuk mereka bekerja, sepenuhnya akan mereka gunakan untuk bekerja. Masa berjalan yang sekejap itulah mereka gunakan untuk makan dan membaca.  Disiplin benar mereka dengan waktu. Padahal mereka tidak punya surah Al-Asr untuk ingatkan tentang ruginya orang yang suka membuang masa.

best experience ever... live match at old Trafford
Bila ingin melintas pula, tak perlu aku berkejar dan menyelit di celah-celah kereta yang langsung tak mahu berhenti. Budaya mereka, hormat pejalan kaki. Bila-bila masa sahaja ada yang ingin melintas atau lampu isyarat bertukar menjadi merah, terus mereka berhenti. Kagum aku. Bezanya dengan apa yang ada di Mesir. Yang mana hampir kesemuanya Islam. Yang selalu dibacakan hadis supaya menghormati yang lain, adab yang berkenderaan dengan yang berjalan kaki, semuanya Rasulullah ajarkan. Tapi kenapa agaknya susah benar untuk kita ikuti.

in front of colosseum
Ya itulah barat. Tak kiralah kota London, Paris, Florence, Venice mahupun Rome.  Mereka punya sistem sangat kemas. Mungkin ini sebabnya mereka manjadi kiblat kemajuan dunia. Memang mereka tidak punya agama. Memang gaya hidup mereka bebas. Masalah sosial melambak. Arak minuman harian mereka, seks satu keperluan. Tapi kenapa mesti kita pandang yang buruk. Cuba toleh ke sebelah yang satu lagi, pandang nilai yang mereka ada. Kalau kita terus melihat mereka dari sudut negatif, pasti dan pasti satu habuk pun tak kan kita pelajari. Alangkah indahnya jika kita, seorang muslim dapat mengecap kemajuan sepertimana yang sedang dinikmati barat sekarang. Semestinya Islam akan lebih dipandang tinggi. Umat Islam bukan umat yang diajar untuk beribadah semata-mata. Tapi Allah suruh kita berusaha, kejar kemajuan... kejar kesenangan. Tapi dalam mengejar dunia, jangan ketepikan akhirat. Betolkan macam ni? Hasilnya lahirlah umat seimbang yang sempurna duniawi dan ukhrawi seperti yang selalu kita pinta saban hari.

                           رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِيالآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ 






venice.. 
pisa tower italy



Heathrow airport, London - on arrival
Disneyland... jadi kecik sebentar



skating??
dapat pijak snow..yeayy!!
p/s : ramai yang bertanya, apa yang aku dapat sepanjang 2 minggu di negara orang. Maaf tak banyak yang dapat dikongsi. Tapi yang pasti, aku belajar sesuatu darinya..alhamdulillah, =)

2 comments:

  1. Allah..Allah sheikh! :)
    ole2 xde?? hehe

    ReplyDelete
  2. insyaAllah ada... tp kena dtg tuntut laa..=)

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...